Agen Lama Radar Prancis Bag2

Langkah Thales memilih CITAC, kata perwira itu, tak lepas dari peran sejumlah pensiunan TNI Angkatan Udara. Menurut dia, perusahaan tersebut ”menampung” mantan pejabat itu guna melakukan lobi-lobi pengadaan radar di Indonesia. ”Sejak itu, Thales selalu berjaya dalam setiap pengadaan radar,” ujarnya. Perusahaan itu membawa radar tipe Thomson ke Indonesia pada 1980-an. Di antaranya yang sekarang dipasang di Lhokseumawe dan Ranai.

Radar di Lhokseumawe, Aceh, bertipe Thomson TRS 2215 R buatan tahun 1983. Tipe yang sama digunakan di Pulau Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, dan dipakai sejak Agustus 1980. Selain di Lhokseumawe dan Ranai, CITAC mengegolkan radar Thomson di Buraen, Kupang, Nusa Tenggara Timur, dan Tanjung Kait, Tangerang, Banten. Produk terakhir yang disuplai adalah lima unit Master T pada 2006-2012. Wakil Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal Madya Hadiyan Sumintaatmadja membenarkan kabar tentang peran CITAC sebagai rekanan Thales sejak 1980-an. ”Saat itu kami mulai menggunakan radar Thomson. CITAC yang menyuplai,” kata mantan Panglima Komando Pertahanan Udara Nasional ini. CITAC tercatat sebagai perseroan tertutup.

Dalam dokumen Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, 3 Mei 2016, perusahaan itu hanya mencatatkan empat pengurus dan pemegang saham. Mereka adalah Yosmansyah sebagai direktur, Suwarno Siswojo sebagai komisaris utama, Ahmad Riyad sebagai direktur utama, dan W. Dian Suprapto sebagai komisaris. Direktur Utama CITAC Ahmad Riyad belum bisa dimintai komentar soal itu. Namun, pada Juni lalu, dia mengakui keterlibatan perusahaannya dalam tender radar pertahanan udara di Kementerian Pertahanan. ”Thales yang ikut tender, kami yang mendampingi,” ujarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *